Loyalitas Pelanggan
1 December 2015
Category:
Blog
Service Excellence Views: 561
Comments: 0

Loyalitas Pelanggan

loyalitas pelanggan tak akan terbentuk begitu saja tanpa adanya upaya terbaik yang dijalankan oleh sebuah perusahaan. Seringkali sebuah perusahaan tak mampu mencapai target tersebut karena terlalu memaksakan sejumlah gagasan yang ternyata tak relevan dengan tujuan bisnisnya.

Oleh sebab itu, perlu dipahami sejumlah faktor yang sangat berpengaruh dalam membangun kesetiaan pelanggan pada produk barang/jasa dan seluruh model pelayanan yang disediakan. Konsumen yang sangat potensial tersebar di berbagai wilayah pasar, sehingga sangat disayangkan kalau sebuah perusahaan tak mampu membangun ikatan yang erat.

Loyalitas Pelanggan

Loyalitas Pelanggan

Branding

Konsep branding bisa membangun loyalitas pelanggan melalui pembangunan reputasi secara bertahap hingga yang paling terperinci. Brand atau merek seharusnya ditanamkan dalam benak konsumen sehingga mereka pun akan menjadikannya sebagai solusi dalam keseharian. Contohnya, jika menggunakan sabun mandi, mereka langsung mengidentifikasikannya dengan merek tertentu.

Membangun Kepercayaan

Dari proses branding itulah, kepercayaan konsumen akan terbentuk. Prosesnya memang bisa sangat lama dan ditentukan oleh praktik promosi yang dijalankan oleh sebuah perusahaan. Faktor kreativitas juga berperan besar dalam membangun kepercayaan dari merek yang sedang dipasarkan tersebut. Jadi, promosi harus lebih ditingkatkan dan semakin membidik sasaran-sasaran yang tepat.

Setiap perusahaan pasti ingin memenangkan kompetisi bisnis yang mereka jalani. Namun hal itu tak bisa tercapai begitu saja tanpa adanya upaya yang kuat disertai oleh kemampuan mengadaptasikan diri pada beragam konteks yang tengah berlangsung dalam masyarakat.

Mengelola Tingkat Kepuasan

Kunci dari membangun loyalitas pelanggan ialah dengan selalu mengelola tingkat kepuasan konsumen. Sebisa mungkin perusahaan harus mampu menciptakan kepuasan terus menerus bagi konsumen. Nah, caranya pun beragam tergantung dari jenis produk yang sedang ditawarkan. Contohnya adalah produk kuliner yang memiliki standar tertentu dan membedakan dari yang lain.

Konsep standarisasi dalam bidang kuliner itu bisa berupa rumusan resep dengan komposisi dan detail yang baku. Jika pengelola usaha kuliner itu punya beberapa cabang, maka rumusannya pun tidak akan melenceng dari standar yang ditetapkan. Cara demikian akan membentuk karakteristik yang kuat dari produk yang sedang ditawarkan.

Kesetiaan pelanggan pun masih bisa goyah manakala ada produk saingan yang dianggap lebih bagus. Situasi semacam itu harus diantisipasi dengan selalu mengaktualisasikan diri pada setiap perkembangan yang berlangsung di tengah kompetisi yang ketat. Selama produk yang ditawarkan punya basis konsumen yang kuat, aspek loyalitas pun bisa ditingkatkan secara bertahap.

Kesimpulannya, loyalitas selalu dipengaruhi oleh kualitas produk dan bagaimana para konsumen merasa puas dengan apa yang sedang atau telah mereka konsumsi. Setiap elemen dalam perusahaan pun bertanggung jawab atas perannya masing-masing dengan mengutamakan konsep service excellent atau pelayanan prima. Jadi, kita pun bisa mewujudkan arti penting loyalitas konsumen.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>